Brutal

Demo mahasiswa semakin nggak simpatik, ya?

Demo brutal

Dari KORAN TEMPO Rabu, 25 Juni 2008 halaman A2:

Jefry Silalahi, Ketua Panitia Nasional Lintas (Tali) Generasi, mengatakan kerusuhan di depan gedung DPR merupakan akumulasi kemarahan masyarakat akibat kenaikan harga BBM. “Ya, wajar saja yang namanya marah,” kata Jefry. Menurut dia, aksi ini didukung perwakilan organisasi intra dan ekstra kampus dari 22 provinsi.

Foto: Wahyu Setiawan (TEMPO)

29 thoughts on “Brutal

  1. Apakah masih pantas menyandang titel mahasiswa?
    Banyak yang kuliah 7 tahunan gitu..

    Bukan menjelekkan yang sudah meninggal sih, tapi Maftuh yang meninggal itu mahasiswa angkatan 2000 (atau 2001?) fakultas Ekonomi. Kemudian berhenti (atau DO?) dan pindah ke Bahasa Asing angkatan 2003.
    Temennya yang demo palingan juga banyak yang seangkatan dia.

    Sudah gak pantas disebut mahasiswa lagi (masih pantas kalau mahasiswa S2).
    Mereka sekedar klaim “mahasiswa” demi memperoleh legitimasi “demo oleh kaum intelektual”.
    Yang jelas, mahasiswa yang intelek tidak demo dengan kerusuhan. Dan yang demo rusuh, bukan mahasiswa yang intelek.
    Dah gak ada bedanya dengan preman.

  2. memang, sangat disayangkan sekali. Intelektualitas mereka sebagai seorang mahasiswa tidak keliatan sama sekali, otot lebih dipilih daripada otak.

  3. Ngga bisa dibedakan mana mahasiswa dan mana yang bukan…

    Harusnya anak-anak UNAS dipertemukan dengan para siswa IPDN aja biar seru :)

    Sayang seribu sayang …

  4. Mayoritas demo mahasiswa saat ini bukan lagi untuk menyuarakan suara rakyat…tapi jadi ajang pembuktian diri dan show off di antara para mahasiswa sendiri…

    banyak juga mahasiswa yang saat ini menjadi “besar kepala” karena telah menyandang gelar “mahasiswa”, dengan gelar itu mereka percaya berarti apapun yang mereka lakukan adalah benar, dan pihak yang mereka pojokkan pasti salah !!

    memang sayang sekali….

  5. Katanya mahasiswa itu pakai otak, kok nggak beda ama tukang becak yg pake otot… mending balikin aja semua uang sekolahnya dari SD, SMP, SMA, sampe kuliah itu, kasihin ke tukang becak, biar anak2nya bisa sekolah…

  6. apalagi kalo yang demo ternyata mahasiswa pemakai narkoba….. sok mbela rakyat…. mending urus diri sendiri dulu deh….

  7. Kok sekarang saya melihat kampus-kampus (mahasiswanya umumnya) ini seperti tawuran gank sekolah jaman dulu cuman ini dalam skala lebih besar dan bukan saling serang tapi udah ada targetnya (pemerintah), sapa yang lebih brutal, itu yang menang (atau dihormati mungkin anggapan mereka). Jadi nilai nasionalisme, patriotisme dan keadilan dalam anggapan mereka adalah seberapa kuat mereka ‘perang’ lawan pemerintah. Kalaulah mau memperbaiki keadaan bangsa khan bisa pake dialog, kalo mentok, ya belajar lah yang baik, pemerintah sekarang khan manusia juga, pasti ada umurnya, ntar juga mati, tinggal mahasiswa-mahasiswa ini yang nanti menggantikan. Jangan sampe ini jadi lingkaran setan, waktu mahasiswa rajin demo, waktu udah naik rajin korupsi dan sering didemo mahasiswa.

  8. Yakin tuh kalau semuanya mahasiswa? Benar-benar YAKIN? Atau karena koran atau media bilang begitu terus kita bilang mereka ‘mahasiswa’?

    Sekali lagi, YAKIN?

  9. Eh, kemarin ketika demo itu ada mahasiswa yg ditabrak terpelanting sampai 3 meter. Anehnya, dia sama sekali tidak menderita geger otak. Ternyata setelah dokter memeriksa kepalanya, dia memang terbukti tidak punya otak. Hahahaha …

  10. He he he, Anak anak mantan genk tawuran aja kok dibilang mahasiswa. Mereka itu udah terbiasa tawuran ketika SMA, kemudian setelah jadi mahasiswa membuat rusuh sebuah demo menjadi hal yang biasa.

  11. Demo…Demo…Demo…
    Inikah bunga2 dan buah demokrasi yang ditanam oleh para pendiri bangsa kita dulu?
    Kok buahnya terasa pahit yakss :(

  12. Yah.. namanya mahasiswa lagie tumbuh dewasa. Tp kita telaah lagi. Setelah sekian lama LSM dan masyarakat demo damai, tanggapan pemerintah tidak ada yang nyata tentang kenaikan BBM.
    Tapi setelah demo anarky dari mahasiswa di gedung DPR/MPR pada tanggal 25 Juni 2008. Barulah dewan2 yang kita “HORMATI” di DPR/MPR membuat keputusan dengan pengeluaran angket.
    Apakah harus diberikan demo kekerasan seperti tanggal 25 Juni 2008 baru pemerintah mengambil keputusan. Saya yakin demo damai dapat dilakukan oleh segenap aspek masyarakan, tapi kembali apakah pemerintah akan menanggapinya?

    TANYA KENAPA?

  13. ikut nimbrung,
    saya juga mantan mahasiswa, dulu waktu kuliah sering didatangi oleh mereka yang katanya aktivis kampus, diajak demo. padahal sedang ada di dalam kelas dan sedang belajar, tapi dengan seenaknya mereka bawa toa masuk dalam kelas, teriak-teriak, ga’ peduli dengan dosen yang sedang mengajar. bagaimana ini.
    tidak respek dengan dosen, bagaimana bisa dapat ilmunya.

  14. tau gak gw orang yang terlibat langsung dipoto itu,coba tebak gw yg mana? yg jelas gw mahasiswa idealis,bukan orang2 bayaran kemal 94063213/085711158751

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s