Mitos-mitos Seputar Perawatan Bayi

Pokoknya mitos tidak bisa dilawan dengan logika!

Ternyata merawat seorang bayi tidak cukup hanya dengan cinta, logika dan pengetahuan semata. Ada hal lain yang harus diwaspadai: mitos! Terus terang saya memang bukanlah orang yang ahli merawat bayi. Makanya, saya banyak membaca buku-buku tentang kehamilan dan tentang perawatan bayi ketika si kecil masih dalam kandungan. Saya juga banyak mendapatkan informasi dari internet, referensi dari teman dan juga rekan kerja tentang bagaimana merawat seorang bayi yang baru lahir.

Namun, nampaknya itu semua belum cukup. Ada beberapa mitos yang mau tidak mau harus saya ikuti sekedar agar tidak terjadi pertengkaran antara menantu dan mertua. Saya sendiri menyadari bahwa latar belakang saya yang berasal dari Banyumas tentu saja berbeda dengan mertua yang berlatar belakang budaya dari seputaran Prambanan di sisi Timur Yogyakarta. Ini ibaratnya dua kutub yang didekatkan satu sama lain.

Mitos yang pertama ini saya ketahui ketika kami akan pulang dari Rumah Sakit pada hari Sabtu setelah tiga hari si kecil lahir. Saya pikir semuanya sudah beres, si kecil mulai beradaptasi, mamanya sudah kuat berjalan. Rencana pulang pada hari Sabtu yang cerah itu harus dibatalkan meskipun saya sudah mengurus administrasi di Rumah Sakit. “Tidak baik pulang dari Rumah Sakit pada hari Sabtu,” begitu kata istri saya menirukan perintah dari orang tua. Wah, kenapa tidak baik? Pokoknya tidak baik. Well, karena sudah ada kata pokoknya, saya pun nurut saja perintah itu meskipun hati kecil saya menganggap bahwa semua hari itu baik: Senin sampai Minggu semuanya baik tergantung pada niat kita. Saya mengalah saja, akhirnya kami pulang pada hari Minggu. Sepanjang hari Sabtu itu kami menginap di Rumah Sakit layaknya di hotel saja.

Sepulang dari rumah sakit, saya bermaksud merendam beberapa popok yang kotor. Air sudah saya siapkan. Sabun sudah akan saya masukkan ketika tiba-tiba ada larangan. “Jangan merendam baju bayi, nanti dia bisa masuk angin dan kedinginan,” kata mertua saya. Ketika ditanya mengapa seperti itu, jawabnya,”Pokoknya jangan direndam. Nanti langsung dicuci saja kalau sudah siap.” Well, lagi-lagi ada kata pokoknya yang menghalangi debat pendapat. Apa hubungannya antara perendaman baju dengan bayi kedinginan? Nggak ada, karena saya tidak mungkin memakaikan baju basah untuk anak saya. Tapi, begitulah adanya. Mitos tetaplah mitos. Dia tidak bisa disangkal dengan logika. Saya batalkan acara merendam baju bayi.

Nah, ketika sampai pada giliran mencuci baju bayi pun lagi-lagi ada aturannya. “Jangan memeras baju bayu dengan cara memelintirnya. Nanti bayimu suka menggeliat-geliat,” kata mertua saya. Kenapa? “Pokoknya jangan diperas seperti memeras baju orang tua. Peraslah baju bayi dengan mengepalkan tangan kuat-kuat, jangan dipelintir.” Lagi-lagi ada kata pokoknya yang menghalangi adu argumentasi. Untunglah mesin cuci bisa mengeringkan baju tanpa perlu memelintirnya saat memeras. Semoga mesin cuci itu tidak memelintir baju anak saya. Hahahaa…

Ketika si kecil akan tidur, saya diminta mencari gunting dan bawang lanang. Pasti Anda tidak tahu bawang lanang, khan? Ini adalah bawang putih yang isinya cuma satu siung saja. Di warung kemungkinan besar tidak ada. Saya bisa mendapatkannya di super market. Harganya belasan kali lipat daripada bawang putih seperti yang kita temui sehari-hari. Lalu, untuk apakah gunting dan bawang lanang itu ketika si kecil akan tidur. Konon, dua benda itu bisa mengusir roh jahat saat anak saya sedang tidur. Emang benar? “Pokoknya cari segera gunting dan bawang lanang. Setelah dapat, segera letakkan di bawah bantal anakmu!” Anda pasti tahu reaksi saya setelah mendengar kata pokoknya itu, khan?

Lucu juga, ya? Pernah ngalamin seperti ini juga?

28 thoughts on “Mitos-mitos Seputar Perawatan Bayi

  1. Banyak mitos itu sekarang saya rasakan kebenarannya setelah saya lama tinggal di Eropa. Memang kita tidak dijelaskan kenapanya, tapi sebetulnya sangat beralasan. Contoh adalah bawang dan gunting. Itu sangat berguna kalau keadaan emergensi (panas, ketusuk dsb), daripada cari-cari terlebih dahulu, dg menerapkan mitos ini, maka hal itu selalu ada di dekat tempat tidur.

    Banyak mitos “pokoknya” itu sebetulnya berdasarkan pengalaman yang punya dasar, hanya tidak dijelaskan secara logika. Toh logika juga punya keterbatasan. Cerita saya soal urusan bayi dengan mitos ini bisa panjang he he he h

  2. Mitos..???apalago orang jawa banyak sekali mitos yang masih dipegang teguh. Kalu di tempat saya ada mitos ketika melakukan pernikahan saat pulang dari kua tidak boleh lewat jalan tertentu yang katanya jika lewat jalan itu maka pernikahannya akan kandas. Mitos itu sampai sekarang masih dipercayai warga sekitar.
    Memang kalau mitos sudah dijadikan kepercayaan sudah tidak bis diganggu gugat lagi.

  3. Pingback: Blog Vavai

  4. Pokoknya kamu harus nurut mas, ya pokoknya! :)

    Haha, pengalaman mas pujiono sama persis dengan saya. Kadang saya gak ngerti kenapa kok harus gini kenapa kok harus gitu. Tapi yg pasti saya nurut aja tidak mau nanti jadi malah kualat.

    ^_^

  5. saya juga sering begitu kok mas. tapi mertua dan orangtua saya, terserah saya dan isteri.

    kalo saya sih, tinggal masuk akal atau ga? kalau tidak, kembalikan saja ke dunia medis dan buku atau majalah.

    hihihi..simpel aja !

    eh, yang komen yang pada punya anak ekcil semua yah…

  6. Ha…3x, mertua saya aja sewaktu mau nikahkan anaknya pilih2 hari dulu, nggak boleh selasa kliwon kalo nggak salah deh, tapi saya juga nggak bisa berkutik, paling ngritik di balik layar

  7. hehehe kalau kita kiatnya, anggap saja ladang amal dan menuruti mereka adalah salah satu usaha kita membahagiakan orang yg melahirkan dan membesarkan kita. nanti kalau tidak dilihat atau tidak ada mereka, baru pakai cara kita sendiri :)

  8. hihihihi, untungnya saya ga ngalami, ibu saya termasuk ‘maju’ untuk hal beginian, soal cuci mencuci itu kayaknya orang dulu dah tahu kali ya kalo bakalan ada yang namanya mesin cuci :D

  9. wehehehehe.. nenek saya dulu perasaan punya sejuta larangan ngga boleh ini ngga boleh itu. di pikiran saya yang waktu itu masih abegeh, larangan-larangan itu suka ngga make sense. kayak ngga boleh beli garam malem2, ngga boleh makan pisang ambon kalo belum nikah.. halah! ribets kan… secara orang sunda, kalo ditanya kenapa jawabannya cuma “pamali!” wahahahahaha…

    soalnya saya waktu itu saya belum nikah and punya anak, jadi larangan-larangan seputar bayi saya belum pernah denger. *baru mau keluar 3 bulan lagi.. hehe*

    sekarang si nenek udah ngga ada. ntah bakal keluar larangan-larangan seperti itu lagi atau tidak dari mertua saya. Jawa soalnya… hihihi
    kalo orang tua sih moderat. selama ini keluar larangan pamali cuma dari nenek seorang… hihihi

    *loh.. jadi curhat.. :P*

  10. mertuaku gitu tuh. kebetulan aku lagi hamil anak pertama. banyak banget mitos² dari ibu mertua. contohnya : ngga boleh makan pake piring besar, karena nanti bayi di perut pasti besar (he²). tapi kalo ibuku si ngga gitu. beliau selalu bilang, bismillah aja. mudah²an mitos² itu ngga terjadi. bahagianya punya ibu yang sangat realistis…

  11. Sebenarnya mitos tertentu pada budaya jawa, lebih berfungsi sebagai masalah komunikasi. Ketika seseorang kesulitan ‘menyuruh’ orang lain untuk melakukan sesuatu, maka dibuatlah sebuah issue yang dinamakan mitos.
    Contohnya, ‘jangan makan di depan pintu, nanti akan disambar bethara kala’. Maksudnya kalau kita makan di depan pintu, memang nyaman sih sambil bercengkerama, tetapi menghalangi orang untuk lalu lalang di pintu tersebut.
    Ada lagi, ‘jangan rendam popok bayi, nanti bisa bikin masuk angin’, padahal yang dimaksud, kalau kelamaan rendam, orang lain gak kebagian ember.
    Kalau, ‘jangan diperas dengan memelintir, tetapi cukup dengan meremas’, supaya popok ndak molor dan tenaga kita mubazir. berapa sih kekuatan popok bayi dibandingkan celana jeans.
    Soal peras-memeras popok ini, coba mas Puji kemukakan argumen alternatif pakai pengering mesin cuci. Apa kata mertua???

    Hihi!™ Selamat sibuk dengan si kecil dan side effect nya….

    • mang bener qo gmn pun mitos g nyambung sm nalar. tp gmn cb ma kejadian yg bener2 ada sm keluargaQ. dl pas adeknya nenekQ lg hamil, pul dr pasara dia g sadar mainin mata bandeng smbl ngobrol2 eh pas lahir anaknya cacat 1 matanya juling&muter2. trs tetanggaQ pas hamil istrinya eh suaminya brburu dpt monyet taunya si anak lhr kyk monyet, trs ada jg pembantunya tetanggaQ pas hamil kebiasaan klo mo mandi sk nyampirin handuk dileher, taunya anaknya kebulet usus jd kdu operasi. gmn coba?

  12. bagus mas tulisannya. untung saya tidak sampe mengalami yg seperti itu…ada sih beberapa, seperti kehaursan mengubur ari2 dengan taburan bunga dan dimasukkan dalam tempayan kecil…bagi say aneh saja…wong kalo diberi kebebasan memeilih saya mau memsukkan ari2 ke dalam botol air keras. diawetkan…kan keren tuh…secara bentuk ari2 tuh keren…

    rgds
    ajisaka
    bisnis-syariah.net
    ajisaka.dagdigdug.com

  13. persis banget pengalamannya, tapi kalo aku sih nurut aza selama itu tidak membahayakan bayi. orang tua kita dulu merawat seperti itu toh sampai sekarang kita sehat dan bugar, jadi mitos itu ada benernya………iya kali ya

  14. Ternyata pengalaman2 itu sama bgt spt yg sy alami.. Punya mertua orang jawa memang rada ribet hehe..

  15. wakaka…10x
    saya seorang gadis jawa yg gag jawa,,,dan sedang mencari tugas tentang perawatan anak menurut budaya….eeeeee… malah ktemu blogny mas,,,,,
    untung kuliah sy d bidang keperawatan, n berencana cari mertua yang dokter jd mudah2an gag harus nyembah mesin cuci supaya ngeringin bajuny jgn sampe ad bagian yang kepelintir……….

    doain biar dapat yach..;.

  16. Pak Puji, doain saya yah.. bentar lagi mo lahiran niy. jauh2 hari dah di ingetin Bunda kek gitu. Jangan dipelintir kalo nyuci baju bayi, jangan maem di mangkok kalo emang ga ada kuahnya, jangan ini.. jangan itu.. hehehe.. dibikin seneng aja deh. Soale sama2 deg2an nunggu ade bayi lahir. Bundaku dah lama ga nimang bayi.. Saia-nya baru pertama kali punya ade bayi.

    janji.. pak Puji bantu doa yaaah.. **kado juga mau kok hihihi**

  17. Jaga aja dech Anaknya baik2 masjangan sampai anak dan Ibunya terlantar gara2 Mitos..Ya Jalai menurt Keyakinan Mas. Klo saya sih ndak percaya Mitos yang Kayak gt.. Mg Sht sll

  18. kalo aku sih kalo di omongi kayak gitu kalo bisa di logika ya g tak lakuin,untung mertuaku g rewel ini itu,cuma di suruh minum minyak kelapa ja biar lairannya lancar,tak lakuin juga coz aku pernah baca minyak kelapa banyak gizinya,

  19. Saya setuju bahwa mitos tidak bisa dilawan dengan logika atau dengan kata lain logika tidak akan pernah menang melawan mitos.
    Kalau begitu solusi yang tepat untuk menghapus mitos itu gimana, karena terus terang sebagian mitos itu justru akan membuang-buang biaya dan waktu, bahkan ada pula yang berpendapat bahwa sebagian mitos itu hukumnya syirik menurut teman muslim saya.

    Terima kasih.
    http://www.000babyname.com

  20. mitos tidak bisa dilawan dengan logika. dengan kata lain logika tidak akan pernah menang melawan mitos. jd kesimpulan nya, org yg pecaya mitos adalah org yg tdk punya logika. bener ga???

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s