Enaknya Tinggal di Jakarta itu

Apa enaknya tinggal di Jakarta?

monas nih

Sejak kecil saya selalu berpikir bahwa saya akan bekerja di Jakarta. Tidak pernah selintas pun untuk mempertimbangkan kerja di tempat lain. Kenapa? Mungkin karena kakak-kakak saya semuanya merantau di ibukota ini setelah selesai sekolah. Saya bisa dibilang yang paling akhir ke Jakarta. Di samping karena saya yang paling kecil, tempat kuliah saya selepas SMA pun bukan di Jakarta.

Dan akhirnya saya pun bekerja di tanah Betawi ini. Memang, saya tidak punya rumah di DKI. Rumah saya ada di provinsi sebelah, Banten. Tapi, bisa dibilang lahan penghidupan saya adalah Jakarta. Bekerja di Jakarta, sebagian besar klien berkantor di Jakarta.

Enakah tinggal di Jakarta? Well, ada enaknya, ada nggaknya. Tapi, kalau ditimbang-timbang, saya pikir lebih banyak enaknya daripada enggak enaknya. Di sini apa-apa tersedia. Inilah pusatnya republik ini. Inilah kota tempat lebih dari 60% rupiah beredar.

Ya, Jakarta memang sumbernya macet. Di mana-mana pasti ada kemacetan, semrawut. Tapi, saya kemarin ke Yogyakarta juga ternyata macet juga karena kebanyakan motor, semrawutnya malah lebih parah. Di kota seperti Malang pun ternyata kendaraan juga mengular, motor semwrawut juga.

Ada yang menuding Jakarta sumbernya kriminalitas. Ada perek di sini, ada bromocorah di sini, ada preman di sini, ada koruptor juga. Tapi, di luar Jakarta juga ada perek, ada bromocorah, ada preman. Koruptor malah ada di mana-mana. Jadi, ngapain harus takut tinggal di Jakarta?

Ada yang bilang bahwa Jakarta panas kalau siang hari. Ya, ini khan memang daerah tropis. Denpasar juga panas kok. Yogyakarta juga panas, apalagi kalau pergi-pergi naik motor siang-siang. Wuih, panasnya sama lah. Untungnya saya nggak pernah kepanasan di Jakarta. Untungnya ada teknologi yang nama air conditioner.

Ada yang mengeluh Jakarta itu gudangnya pengangguran. Ah, tapi Jakarta nggak sendirian kok. Indonesia secara keseluruhan punya jutaan pengangguran, khan?

Ada juga yang bilang udara di Jakarta kotor? Hehehe, emang kita tiap hari ada di luar rumah? Tuh, Surabaya juga udaranya kotor, panas lagi…

Jadi, apakah saya menyesal hidup di Jakarta? Sama sekali tidak. Saya senang, kok. Jadi, kalau ada yang mau ke Jakarta, silakan saja. Nikmatilah Jakarta. Siapa suruh datang ke Jakarta?

Menurut kamu, apa enaknya tinggal di Jakarta?

Selamat ulang tahun Jakarta….

38 thoughts on “Enaknya Tinggal di Jakarta itu

  1. sebagai yang pernah tinggal di bandung, jakarta lebih gak enak daripada bandung. hidup bandung! (terutama waktu bukan weekend, kalo weekend sih sama aja)

  2. sejak kuliah saya memang niat kerja di Jakarta secara Bandung kaya-nya nggak cucok buat saya kerja…terlalu santai suasana-nya…di sana lebih enak buat jalan2 atau tidur2an di rumah…tapi kalo buat kerja kaya-nya atmosfer Jakarta lebih mendukung…

    tapi mungkin untuk beberapa urang Bandung memang cuaca Jakarta nggak cucok karena tinggal di Bandung udah terbiasa dgn udara yg relatif lebih segar drpd Jakarta…motor2 memang banyak jg tapi motor2 di Bandung lari-nya nggak se-kenceng motor2 Jakarta dan kalo angkot2 atau bis2 di Bandung nurun-in ataupun naek-in penumpang-nya mereka relatively masih lebih manusiawi drpd angkot2 atau bis2 Jakarta…

  3. tempat tinggal yg menurutku nyaman adalah yang AMAN.

    jakarta tidak masuk dalam kriteria itu. di Indonesia kemungkinan Bali yang masih aman.

    jadi, tentunya barangkali mungkin *halah* aku gag mau tinggal di jakarta nantinya.

  4. halah… aman gimana? wong dua kali kena bom gitu dibilang aman. sekarang nggak ada tempat yang aman seratus persen. jakarta dibom, bali juga.

    karena pekerjaanku di jakarta, ya aku lebih pilih jakarta. hehehe…

  5. karena indonesia menganut ibukota itu pusat segalanya (bisnis, dll), jadi kayaknya semua-semua lebih lengkap di jakarta, terutama barang elektronik. kalaupun sama lengkapnya dengan kota lain, biasanya lebih murah :D

  6. IMO, masih enakan di Bandung.

    Walaupun macet, jarak tempuh biasanya masih pendek-pendek. Orangnya lebih nggak sangar dibanding orang Jakarta. Udaranya juga masih lumayan sejuk sehingga tidak perlu terus-terusan pake AC.

    Tapi… kalau untuk urusan cari uang, ya nggak ada yang mengalahkan Jakarta.

  7. hidup bandung … hehehe

    siapa bilang jakarta panas ? wong dingin kok . masuk mobil /busway dingin
    masuk kantor dingin
    masuk plaza dingin..

    dingin… tapi saya ga kuat dingin euy ! jadi di Bandung ajah..suejuk :D

  8. Walopun sekarang tinggal di Bandung, tetap enak di Jakarta. Bandung mungkin enak buat liburan tapi suasana dinamis kota Jakarta tidak ada yang menandingi deh kaya’nya :)

  9. Semua sama aja, mas Puji. Selalu ada keseimbangan enak dan ga enak. Jadi ingat dosen saya yang pernah lama tinggal di Eropa. Sewaktu ditanya mahasiswa apa enak di luar negeri, dia bilang “Enak kalo punya duit. Kalo kere, sama aja.” ;)

  10. Gw bentar lagi mo pindah ke Bandung (mo kuliah)

    Bandung enaknya mana2 deket… tapi yg deket buat orang Jakarta ama orang bandung dibilang jauh….
    apalagi jauhnya jakarta ?? Untungnya that f**kin building named mall jauh lebih banyak di Jakarta dibanding Bandung….

  11. Jakarta,,,,,gue cinta banget jakarta gitu loh…. walaupun kampung gue di bandung, tapi gue ngga mau balik tinggal di bandung lagi, kalo kesana paling cuma liburan n ketemu ortu, tapi gue juga cinta tanah kelahiran gue itu juga….
    Gue nyari duit nya di Jakarta..so, I Love Jakarta, tapi gue jadi benci kalo Jakarta pas kebanjiran, jaga dong Jakarta tempat kita cari duit ini….kita2 semua diwajibkan jaga lingkungan kita sendiri biar aman, bebas banjir, n nyaman…

  12. jakarta, i miss u so… secara gue lagi di kuwait yang nota bene kurs mata uangnya paling gede sedunia. jauh banget dibanding jakarta, kuwait baru aja ngebangun. emang sich disini keliaran mobil mewah. lamborgini parkir di gank. ferari ngga kerawat. bentley seliweran. gue pikir cuma supir angkot aja yang bawa mobilnya kaya setan. ternyata orang kuwait lebih parah, secara yang dibawa mobil 450hp keatas. untuk nyebrang aja harus nunggu 10 menit. dan yang lebih parah disini ngga ada hiburan cuma mall, dan bioskop. kalo masalah perek sich, disini juga banyak. orang indonesia yang jadi simpinan, philipina, lebanon. yach ngga dimana dech sama aja. mau negara islam kek. semuanya sama ngga ada bedanya. menterinya minyaknya aja ke gap lagi beduan ma geisha di jepang. gedung bertingkat ngga ada yang tinggi. sama kaya di bandung pendek” semua. kalo gue bilang sich kuwait negara tertinggal even dia kategori negara kaya. long live jakarta terutama tempat hiburannya ngga ada matinya pasti ada aja yang baru. kafe baru, club baru, mall baru. bosen disini pindah kesana. mau tiga hari berturut turut dugem ada tempatnya. i miss nite live jakarta………

  13. sama mas, setelah sebulan tinggal di Jakarta, emang enak tinggal di sini. semuanya ada. :D lagian, semua kota pasti ada baik dan buruknya. ga perlu takut untuk tinggal di Jakarta.

    -IT-

  14. masak sih enak? lha aku aja sering terjebak kemacetan disana-sini apalagi waktu pulang kuliah ku bertepatan sama orang kerja. Tapi ada enaknya juga sih, mo kemana-mana dekat.

    ps. i’m not an urban

  15. wah lega rasanya membaca postingannya..secara kita tahu gimana ‘kejam’nya ibukota..tapi apadaya saya juga musti ngerasain gimana enak-tidaknya hidup di jakarta..! makasih loh postingannya bikin hati rada legaaaaaaaaaa…ada juga yg betah di jakarta..Insya Allah saya pun harus begitu..!

  16. Enaknya tinggal di jakarta adalah dekat kemana2,banyak mal,tempat dugem,orangnya aneh2 dan gokil,pokoknya kudu nyobain tinggal di jakarta walaupun banyak polusi, sering macet, banyak penjahit alias penjahat,orangnya malez ngantri (capee dech),dan yang pasti budaya ngaret/telatnya jalan teruuuuss…

  17. Enaknya tinggal di jakarta adalah dekat kemana2,banyak mal,tempat dugem,orangnya aneh2 dan gokil,pokoknya kudu nyobain tinggal di jakarta walaupun banyak polusi, sering macet, banyak penjahit alias penjahat,orangnya malez ngantri (capee dech),dan yang pasti budaya ngaret/telatnya jalan teruuuuss…

  18. Di Jakarta super ueeeeeeeeenak. Apa apa asal punya duit atau punya bedil, dapat deh. Ayo ayo kolusi ama pemerintah atau polusi dan tentera. Ambil duit rakyat, atau pakai bedil, kita bisa suka suka !!!

  19. Semoga tulisan yang kita yang kita cermati ini tidak membuat kita primordialis (mengagungkan daerah asal/tinggal)..tetapi membuat kita lebih terpacu memajukan kota kita masing2 sehingga maju seperti jakarta..

  20. baru akan mencoba mencari peruntungan di jakarta nih, tertantang dan pengen liat-liat suasana bisnis dan kerja disana, semoga dalam waktu dekat ada kesempatan.
    setuju banget yang namanya macet, prostitusi, panas, semrawut dimana-mana saja aja, cuman jakarta aja ibukota n gede jadi pusat perhatian. kalo memang mencari rumah kedua, boleh mencoba balikpapan, highly recommeded deh !

  21. Pertama ngirup udara di dunia yach udara Jakarta, tk-pertig.kerja sampe kawin yach di Jakarta. Udah hafal dg jalan tikus, tau jam2 macet, tempat2 rawan jd biasa aja.. Jakarta tercinta.. skrg 12ribu miles dr Jakarta pun tetep baca kompas online tiap hari. Masih rajin ngedoain temen2 di Jkt, dr yg makin baik sampe yg masih struggle hidup di kota tercinta. Namanya hidup di mana2 sama.. just make the best out of it.

  22. walaupun udah 3 tahun tinggal di Jakarta, saya tetap lebih menikmati ketika tinggal di daerah hidup Cimahi & Sukabumi :P

  23. gw dah 24 tahun tinggal di jakarta dari orok sampe bujangan… 5 tahun merantau, kok kangen banget yach sama macetnya itu…. walau macet sumpek.. kok asik yach gak tahu kenapa, mungkin karena udah kebiasa kali.

  24. walaupun gua orang bandung tapi gua bosan di saana,,enak jakarta dong,,,pokoknya suasana kota metropolitannya kuat bgt,,,,,jakarta semraut???eh barudak barudak bandung abdi pun urang bandung malahan di bandung jauh lbh semraut ketimbang jakarta,,,di bandung jaln mobilnya kecil kecil,,,,,ketidak teraturan lalu lintas,,,dan gag cocok buat kerja,,,jakarta i love it apalgi ada ui kampus nomer wahid,top jakarta

  25. buat kartu kredit (credit card) dan kredit tanpa agunan (persona loans): Syarat-syarat: (KARTU KREDIT)
    Kartu Kredit

    FASILITAS KARTU KREDIT UOB Buana ANDA
    Luas diterima di seluruh Dunia

    Kartu Kredit UOB Buana Anda dapat digunakan sebagai alat pembayaran di lebih dari 24 juta tempat transaksi dan diterima di 150 negara.

    Fasilitas Kredit

    Anda hanya perlu membayar 10% dari total tagihan Kartu Kredit UOB Buana atau minimal Rp 50.000,-.

    Kredit Tanpa Bunga

    Anda dapat menikmati fasilitas kredit tanpa bunga dengan jangka waktu antara 14-45 hari, yaitu mulai dari saat Anda melakukan transaksi belanja sampai dengan tagihan kartu kredit jatuh tempo.

    UOB Buana One Bill

    Anda dapat melakukan pembayaran rutin bulanan seperti telpon, ponsel, dll. melalui kartu kredit Anda.

    Auto Pay

    Apabila Anda memiliki rekening UOB Buana, Nikmati fasilitas Auto Pay secara gratis dengan memberikan instruksi secara tertulis untuk mendebit rekening Anda setiap bulan pada saat tanggal jatuh tempo tagihan kartu kredit. Anda dapat memilih untuk pembayaran full payment atau minimum payment (10 % dari total tagihan).

    Perlindungan Credit Shield

    Perlindungan keuangan dari kewajiban melunasi tagihan Kartu Kredit Anda dengan membayar premi 0.35 % dari saldo tagihan Anda apabila terjadi kecelakaan atau sakit yang mengakibatkan meninggal dunia. Sesuai dengan syarat dan ketentuan yang berlaku pada UOB Buana.

    Gratis Asuransi Perjalanan

    Asuransi perjalanan cuma-cuma untuk setiap pembelian tiket dengan Kartu Kredit UOB Buana. Jumlah pertanggungan untuk Kartu Classic sebesar Rp 100 juta dan Kartu Gold Rp 300 juta. Sesuai dengan syarat dan ketentuan yang berlaku pada UOB Buana.

    Gratis Asuransi Ketidaknyamanan

    Khusus untuk kartu Gold, untuk setiap pembelian tiket dengan menggunakan Kartu Kredit UOB Buana. Anda akan memperoleh penggantian apabila terjadi keterlambatan pesawat, keterlambatan penerbangan lanjutan, keterlambatan bagasi ataupun kehilangan bagasi. Sesuai dengan syarat dan ketentuan yang berlaku pada UOB Buana.
    Kenyamanan Perjalanan Ke Luar Negeri

    *
    Kartu Kredit UOB Buana menggunakan nilai tukar yang sangat bersaing untuk transaksi di luar negeri.
    *
    Pembayaran paket liburan ke luar negeri dapat Anda cicil melalui fasilitas Flexi Pay.

    Flexi Pay

    Nikmati kemudahan dan kenyamanan fasilitas pembelian barang dengan cara mencicil. Anda dapat memesan produk tersebut sesuai yang tersedia dalam katalog atau brosur yang berlaku.

    Merchandising Service

    Nikmati berbagai penawaran barang-barang yang menarik dari brosur dan katalog dengan beraneka ragam pilihan. Manfaatkan juga cicilan Kartu Kredit UOB Buana untuk barang yang Anda pilih.

    UOB Buana Rewards

    Setiap Rp 1.000,- transaksi belanja Kartu Kredit UOB Buana Anda akan mendapatkan 1 poin UOB Buana Rewards. Kumpul dan tukarkan dengan hadiah yang tersedia pada Katalog UOB Buana Rewards.

    Special Offers

    Nikmati berbagai penawaran khusus dari merchant-merchant Kartu Kredit UOB Buana di seluruh penjuru Indonesia, mulai dari hotel, restaurant, café, spa sampai dengan tempat berbelanja.

    JARINGAN LAYANAN
    ATM UOB Buana

    Dapat digunakan untuk menarik uang tunai. Batas maksimal pengambilan tunai adalah 40% dari kredit limit Kartu Kredit Anda.

    ATM VISA Plus

    Kartu Kredit UOB Buana dapat digunakan di seluruh ATM di dunia yang mencantumkan logo VISA dan atau PLUS untuk pengambilan uang tunai.

    Real Time On Line Payment

    Pembayaran Kartu Kredit UOB Buana melalui ATM UOB Buana yang akan langsung menambah jumlah kredit limit Anda sejumlah yang Anda bayarkan, walau dihari libur sekalipun.

    UOB Buana Call Center

    Segala macam informasi mengenai Kartu Kredit UOB Buana, dapat langsung Anda ketahui dengan menghubungi layanan 24 jam UOB Buana Call Center di 14008 atau (62 21) 23 55 9000.
    untuk pengajuan hubungi
    chairul sarto utomo
    asm Dewi ika
    UOB BUANA JL JEND SUDIRMAN NO 131
    SEMARANG,50000
    VIA SMS 085859467928

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s