Putaran di Depan Senayan City itu

Aneh dan membahayakan. Juga bikin kagok

Sudah lama saya tidak melewati Jalan Asia Afrika di depan Plaza Senayan. Maklumlah, saya memang bukan orang yang suka keluyuran ke mall ini. Pun saya belum pernah masuk ke mall baru yang ada di seberangnya yang bernama Senayan City. Dua mall mahal ini berdiri agak berseberang-sebarangan.

Nah, kemarin saya kaget bukan kepalang. Setelah melewati Universitas Moestopo di Jalan Hang Lekir yang selalu terendat itu, legalah rasanya. Biasanya jalanan lancar sampai depan Plaza Senayan. Tikungan sebelum plaza itu pun biasanya bisa dilahap dengan mudah, nyaris tanpa gangguan sama sekali.

Tapi, ternyata sekarang di situ sudah berdiri lampu pengatur lalu lintas. Nyaris gerobak saya menubruk taksi yang ada di depan. Duh, ternyata sekarang ada putaran dari arah Plaza Senayan supaya pengunjung bisa masuk ke Senayan City. Jalan di sisi barat “digeser” ke sisi timur dan diujungnya ditempatkan sebuah lampu pengatur lalu lintas.

Posisi seperti ini benar-benar aneh dan membahayakan. Biasanya, lampu lalu lintas adanya di perempatan atau pertigaan. Tapi, lampu lalin di depan Senayan City ini berada di jalan yang lurus. Lampu ini benar-benar diadakan hanya untuk mengalirkan pengunjung ke mall yang baru, Senayan City.

Lampu lalin ini juga sangat berbahaya. Posisinya yang terletak setelah tikungan membuat pengendara terkaget-kaget, kagok. Saya sudah mengalaminya sendiri kemarin. Penjaga yang ada di situ tidak terlalu membantu. Benar-benar berbahaya.

Ada yang pernah kagok ketika lewat situ?

15 thoughts on “Putaran di Depan Senayan City itu

  1. iya tuh, pertama kali gue lewat rada2 kaget soalnya lampu merahnya di tikungan. dah gitu puteran untuk masuk senayan city nya aneh bgt gitu… jadi2an… hehehe..

  2. kali ini mas puji yang hampir nyruduk taksi akibat rambu-rambu yang ga jelas di jakarta. sekali lagi, hati-hati jika berkendara di jakarta, baik naik motor atau naik mobil

  3. memang TL ini menggambarkan keserakahan dan korupnya pemda dki. lah, wong jalan lancar kok dibikin macet. itu kalo malem mas, macetnya bisa sampe pakubuwono.

    (sabar…sabar…lagi puasa)

  4. Kagok?? bukan kagok lagi! waktu itu aku lagi belajar nyetir dari rumah ke senayan, sebenernya sih udah tau kalo ada tikungan “ajaib” dan “lampu merah yang berdiri dengan maxud tertentu ala senayan city”, tapi tetep aja.. udah gitu jalan di depan lamopu merah itu tuh gak lurus, kalo kita kebagian stop yang paling kanan, kalo pas lampu ijo kita harus minggir ke kiri dulu!

    Bayangin, kalo ada mobil yang lagi ngebut terus gak tau ada tikungan “ajaib” di situ!

    Orang kaya enak ya..bisa beli tikungan dan bangun lampu merah di mana aja..

  5. tikungannya parah… lampu merahnya parah… penjaganya payah…. bikin kaget juga pas pertama kali lewat situ…[abis dulunya ga ada sih…] mumpung aku pake motor, yaaa udah…. terobos ajah….[hihihi…. lebih parah ya…?]

  6. just….stay watching and learning…..biarkan orang2 serakah di indonesia berenang2 di kolam uangnya,toh yang penting kita masuk surga tanpa membantunya atau mencelanya…
    pacar gw kerja di bank niaga senayan city situ…tapi,kalo anda mau membom senayan city dengan TnT di saat jam2 kerja???
    I’M WALKING AFTER YOU !!!

  7. kalo emang karena duit harus-nya jgn bikin lampu lalu lintas tapi bikin aja kaya semacem trowongan di bawah Jl Asia Afrika itu…yg menghubungkan dua mall besar itu…aman dan nggak bikin macet kan…jd sebener-nya boleh-lah sarana penyebrangan itu di-modifikasi tapi harusnya yg nge-desain bisa lebih kreatif lg…

  8. masalah putaran sih no comment. arogansi banyak, dari tikungan sampe mindahin jembatan seutuhnya sampe se-halte busway karena kekuatan kapitalisme. tapi kalau lampu merah yg satu itu, kalau tidak salah itu gunanya bukan untuk mobil.. itu untuk pejalan kaki. bukannya lampu merah di jalan lurus model begini banyak bukan di jakarta? sebagai pejalan kaki yg sering nyebrang di daerah situ, sering aku lihat pejalan kaki kalau nyebrang lebih bergeser menuju ke lampu merah itu (kalau aku dasar bandel, tetep ngeloyor di sebelumnya, di tikungannya). dan kayaknya emang ada tombol untuk dipencet supaya merah. kalau lancar biasa ijo selalu kok. nanti kalo lewat sana lagi, aku pastiin kalau ingatanku ngga salah, maklum penyebrang bandel. let’s see from the other side of the story.

  9. itulah mas2 dan mba2 makanya jangan pada susah hidupnya, jadi biar kaya gua bisa seenak-enaknya ngatur jalan, wong kulo punya duit banyak… ya to…

  10. wah… ternyata dengan adanya Mall Baru tersebut bikin runyam banyak orang ya…

    Tapi mas, dengan adanya Mall Baru kan bikin pengangguran kurang, kaya gue, gue dah kerja di Senayan City 1 tahun yang lalu, dan dampak dari “Maksud tertentu” pengelola emang berasa banget efeknya, soalnya mau ngambil customer sebanyak2nya, khususnya yang udah langganan di Plasa Senayan, dengan “Service Access khusus ke SC”. Kalo nanti Mallnya sepi, kan bisa berabe urusannya, gue dan rekan-rekan yang laen jadi pengangguran lagi, (kecuali mas atau yang ‘ngerasa keberatan bisa nyediain lapangan kerja baru…he..he)
    Emang sih kesannya ga’ adil tapi yaa itulah hidup, ada uang ada jalan.. he..he..
    Mbok.. yang laen bisa paham keadaan, dan kalo di jalan sing alon-alon asal kelakon, otre…

    Ya.. saran dan kritik mas akan saya sampaikan nanti ke “POLISI TIDUR”

  11. tapi si Sensi, oke kale!!!
    maw cari baju2 branded, ada smua bo!
    huhu!!!
    n the Premier studio is so wow!
    i love SENSI!
    (apa enaknya sity aja yah, kan kpanjangannya sama aja?)hihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s