Upah minimum itu

Kerja satu jam di Amrik sama dengan kerja seharian di Indon.

Bulan kemarin saya meminta beberapa orang tukang untuk merenovasi rumah. Bayarannya satu hari adalah Rp50.000. Jumlah itu adalah nilai bersih yang mereka terima karena saya masih menyediakan makanan dan juga rokok. Artinya, jika mereka bekerja penuh selama 30 hari, maka satu orang tukang akan mengantongi Rp1.500.000 (net). Upah sebesar itu masih di atas Upah Minimun Propinsi th 2005 untuk DKI Jakarta yang sebesar Rp711.843 per bulan.

Jumlah uang yang dikantongi oleh seorang tukang itu ternyata masih di bawah upah minimum pekerja di Amrik yang rata-rata dibayar US$5.15 per jam. Artinya, jika dia bekerja 8 jam sehari, maka dia akan membawa US$41.2 per hari atau sekitar Rp412.000 per hari.

Wah, pekerja kita kalah jauh, ya… Kasihan banget ya pekerja di Indonesia. Ah, pasti tidak sesederhana pikiran saya ini, khan?

19 thoughts on “Upah minimum itu

  1. pertama,,yes!! hehehe..

    Gak kok Pak, emang UMR kita ini jauh dibandingkan negara2 sana. Negara2 asing biasanya akan membayar pekerja fisik lebih mahal karena di sana mereka sangat dihargai. Alasannya ya sederhana saja, di sana pendidikan bagus, orang2nya pada pinter, jarang yang mau kerja kasar kaya getu..

    Gak heran saya pernah mendengar seseorang yang pergi ke Amerika hanya untuk bekerja sebagai pelayan restoran..

  2. di oz kerja cuci piring $13/jam (+pajak) selevel supervisor lebih dr $40/jam, ngajar profesi ada yg $100/jam. Tapi pajaknya gedhe boo… kalo gak bayar pajak, dendanya lebih gedhe… hehe… Yg namanya kerja fisik tetep aja gajinya lbh rendah dibandingkan yg kerja pake otak.

    kalo penghasilan dr luar negeri dibelanjakan di Indo pasti banyak lebihannya, bisa kaya mendadak, tp kalo dibelanjakan di negara tsb (mengikuti standar hidup negara tsb), sama aja kok… yg namanya pekerja kasar ya hidupnya pas2an.

    jangan terlalu membanding2kan (baca: mengkasihani) negara sendiri dong please…

  3. Yup, emang UMR kita masih payah banget. Dapet informasi dari temen yang suka kerja di liburan summer, kalo di jerman itu kisarannya 4-8 euro per jam, walaupun kerja kasar.

  4. Membandingkan kerja harus dengan biaya hiduop setempat, Contoh di Jerman 4-8 EU/jam. Tapi ingat ke toilet kencing aja sekarang minimal 50 sent-1 EU. Makan 4 EU paling di Mensa (kalau student) atau Donner.

    Walau seorang manager bergaji di atas ribuan EU, mereka tetap TIDAK MAMPU (bukan TIDAK MAU) membayar pembantu, karena kelewat mahal. Membayar office boy pun sulit.

    Jadi harus dihitung biaya harian per bulan, potong ini itu (asuransi 1 bulan 140 EU he he he), dan jangan kaget kalau ternyata Indonesia itu tidak buruk-buruk amat.

  5. persoalannya adalah nilai tukar uang yang kita pegang. dengan seribu rupah kita bisa dapat apa saja?

    coba tanyakan kepada bapak, waktu nak puji lahir, uang segitu bisa buat apa. :)

    dulu waktu krismon saya punya khayalan yang tdk patriotik: rupiah diganti dollar amrik saja, dengan risiko uang yang banyak beredar di tangan konsumen maupun pengecer adalah koin.

  6. Emang, kalo mau nyari emas yaa..enakan dinegeri seberang, kagak usah jauh-jauh…di Sing dan Malay juga jauh lebih tinggi daripada di Indo.
    Itu sebabnya, di negeri kita banyak keluarga yang memiliki pembantu bahkan sampe 10 orang, sedangkan kalo di LN, hanya orang kaya yang bisa punya pembantu.
    Walah.

  7. wah kalo bisa sama…. pasti akan banyak TKA ( tenaga keraja arab ) atau TKM atau malah TK USA datang ke indonesia cari kerja…. ya ndak…?
    makmur sejahtera indonesiaku…. (oh kapan…)

  8. yah,mas payah yah di kita ini gajih nya gak standar,ama keperluan kita sehari-hari.apa lagi banyak perusahan yg nakal. seenaknya dewe..?
    ingin menang sendiri.contoh nya di perusahan bekas saya kerja.sekarang dah phk an.tapi gak ada laporan ama departemen terkait…kasian deh gua..?

  9. emang c kalo di banding ma negara laen upah segitu mang kecil banget tapi, lihat dari kondisi indonesia yang sedang dalam keadan seperti sekarang ini cukup kok menghidupi mereka. meskipun negara kita perekonomiannya tumbuh tapi kalo di liat-liat kita kan dah termasuk negara miskin karena negara miskin akan cenderung lebih konsumtif, jadi jangan bandingin kita sama negara maju. boleh c asal buat referensi dan pemacu semangat aja…….

  10. ya kalo di bandingin ama US ato canada sini tentu jauh ~~ di sini upah minimum dari propinsi dengan upah minimum terkecil aja 5.9 CAD/jam(5+ USD/jam) rata rata 6.5-7 CAD/jam di propinsi lain bahkan ada yang sampe 9 CAD/jam minimumnya.

    sebagai penyemangat…nih ajaran guru ekonomi gue dulu:
    kenaikan upah minimum pekerja = kenaikan jumlah pengangguran terutama pada pekerja pendidikan rendah.~~

    tapi entah itu berlaku di indonesia apa ga:( since biarpun cost of living di canada ini mahal, tapi upah kerja mereka itu mank uda disediakan seminimumnya pas. kalo di indonesia?

  11. genau…saya merasakannya sendri, setiap pergantian musim saya libur 2 minggu (kecuali libur sommer). dan saya menyempatkan kerja maximal 8 hari. dengan gaji saya 8 hari bekerja sebagai cleaning service d rumah sakit, saya bsa membiayai hidup saya selama 1 bulan…..nice…

  12. drpd cuma ngomong doang ada ga yg tau gmn bisa kerja di sana dgn penghasilan yg lumayan (kebutuhan hidup terpenuhi, bisa maen, and nabung juga)?

  13. khan diindo ada kost yang 300 ribu, dengan gaji 800 rebu sisa 500 rebu, kirim istri ke kampung 250 rebu, 250 buat makan sama pulsa hp 50 rebu, ke pabrik soalnya gak ngongkos jalan kaki…. masih bisa hidup tuh…

    kalo di LN khan kost minimal 200-300 dolar…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s