Ranjau Paku itu

Paku bertebaran di jalanan. Logika mengatakan yang menyebar adalah tukang tambal ban.

Anda pernah melewati rute dari RCTI di Kebonjeruk ke arah Pondok Indah? Inilah rute saya tiap hari untuk mencapai tempat kerja. Jika Anda juga sering melewatinya, pasti Anda tahu bahwa jalur yang Anda lalui itu penuh dengan ranjau? Ya, bukan ranjau yang bisa meledak, memang. Soalnya, ranjau yang bertebaran di sepanjang jalan ini bentuknya adalah paku. Entah siapa orang yang dengan kurang ajar telah menyebar paku itu. Benar-benar menjengkelkan dan tidak bermoral. Dengan logika sederhana saja pasti orang akan menunjuk pada tukang tambal ban di jalur itu, bukan?

Bulan lalu gerobak saya tertembus 5 (LIMA) buah paku sekaligus. Untungnya saya masih bisa mengendarainya sampai ke arah Tangerang karena saya menggunakan ban tubeless. Ketika dicek, ternyata jumlah udara di dalam ban sudah jauh berkurang dan penyebabnya adalah terkena paku di lima titik yang berbeda.

Sebenarnya ada juga beberapa orang yang dengan sukarela membersihkan jalur itu dari ranjau. Saya lihat beberapa kali polisi mengangkut dua orang yang memegang tali yang digantungi magnet untuk menarik ranjau-ranjau itu. Tapi, bukankah lebih mudah menyebar paku daripada memungutinya kembali satu per satu? Ini yang menyebabkan jalur RCTI-Pondok Indah tidak pernah bersih dari ranjau. Detikcom juga mengendus jalur ini sebagai jalur penuh ranjau.

Anda pernah terkena ranjau juga? Dimana? Kesel, khan?

19 thoughts on “Ranjau Paku itu

  1. wah, judulnya kurang kata “itu” ;)
    ilang deh ciri khasnya :D

    btw, saya juga pernah denger kalau yang kayak gitu kawanan pencuri. teman ayah saya pernah hilang laptopnya yang diletakkan di kursi mobil, ketika mengecek ban yang kempes kena ranjau.

  2. Walah… itu salah satu upaya untuk mencari duit juga toh.. ironis ya tukangtambal ban mencari duit dengan menyebar paku.. Sebelumnya hal ini pernah dibahas di reportase di transtv..

  3. om puji “itu”-nya lagi istirahat dulu kali ben… hihihi… :D

    kalo sering lewat situ, berarti deket sama pakde yg “itu” dong… :D

    dari pintu tol kebon jeruk tinggal beberapa meter lagi sampe… ;)

  4. saya belum pernah kena sih, jangan sampe…biasanya tambal ban (jahat) ngincer sepeda motor, jadi saya sering jalan di kanan jalan, biar aja diklakson mobil :D

  5. Kalo saya dulu, waktu motor saya kena paku. Saya dg cepat bersyukur, krn baru beberapa puluh meter nuntun motor, eeh… sudah ketemu ama tukang tambal ban yg menyambut saya dg muka ramah & bahagia. He was my hero.

    Lalu setelah memeriksa ban motor saya dg seksama, dia lalu berkata, “Wah, mas, Bolongnya ga cuman satu e. Ini kayaknya kudu ganti ban deh”.

    # Meringis #

  6. ikutan comment ya..:-) salam kenal.
    emang jalur situ kotor banget dengan paku-paku.
    itu juga jalur saya pergi dan pulang kantor. sampai waktu itu pernah 3 hari berturut turut saya terkena paku. yang hari pertama dan ke dua parah, ada sekitar 5 paku. yang ketiga sih nggak ada paku, tapi ada orang yang lambai lambai naik motor pura-pura ngasih tau ban saya kempes. padahal begitu saya cek (ditempat aman) ngak ada paku sama sekali.. welehhh.. ganaas nya jakarta.

  7. begitu sulitnya mencari uang, shg orang sudah menghalalkan cara2 yang bukan saja merugikan tapi menyusahkan orang lain.
    sy juga mau share hati2 untuk jalan arah ke tangerang melalui bandara soekarno hatta, khususnya hati2 bagi orang yg bermukim di tangerang, dan melewati bandara. Tgl 7 Juli tepatnya jam 18.30 teman saya pulang kantor , tidak lama setelah melewati bundaran terdengar bunyi bletak , dia sudah berpikir bahwa motornya terkena paku, tapi dia masih jalan trus, dan kira kira sampai di depan pool taxi, motor nya kempes, tidak lama kemudian ada orang yang menawarkan jasa untuk menambal. Tapi teman sy tetap tidak mau (maklum dia seorang wanita jadi agak takut) . Tak lama kemudian ada 2 orang yg lain lagi setengah memaksa untuk segera menambalkan motornya.Tapi teman sy tetap tidak mau, dan dia segera menelpon kakaknya untuk menjemputnya(jarak dari kejadian s/d rumah kira2 15 menit).Tidak lama kemudian kakaknya datang dan menarik motornya. Dan menambal ban di tempat tambal ban arah menuju rumahnya, pada hari itu juga ada seorang bapak yang menambalkan motornya juga, dan terkena paku di tempat yg sama pula.
    Pada tgl 17 Juli kemarin Teman sy juga melihat ada orang yg sedang menambal ban motornya di tempat waktu dia di tawarkan jasa itu, dan anehnya yg menambal juga orang itu juga. Memang sungguh aneh di tempat yg tidak sembarang bisa lewat tapi malah banyak paku

  8. ampuun… di jalan arteri pondok indah arah pondok indah, pas tikungan arah gandaria… pakunya bertebaran seperti beras….(paku ukuran2 cm) tapi sebelum itu saya juga pernah terkena paku (yang seharusnya panjangnya 7 cm) yang dipotong agak pendek, kemudian kepalanya di ketok (mungkin) agar lebih lebar sehingga lebih mudah berdiri…. yang ini kenanya di setia budi selatan…..

  9. Gw paling benci sama yang namanya sepeda motor. Speda motornya sih gak benci, tapi ama pemilik nya. Mental kere aja belagu kalo di jalanan, gimana kalo udah kaya beneran? Banyak banget di jalanan speda motor yang gak pake kaca spion (terutama Vespa), gak ada lampu sen, dan motor bodong (gak ada pelat nomor alias motor curian). Kalo nyalip mobil ato roda empat keatas gak kira kira, pede banget, yakin bener kalo roda empat ke atas gak bakal nyerempet nabrak mereka. Mreka lupa mreka bisa ada di jalanan karena belas kasian pemakai roda empat ke atas. Kalo nyerempet kaca spion mobil, bisanya cuma kabur aja, ato belagak bego pura2x gak tahu. Speda motor mental preman tak jarang suka memakai kaki nya untuk menghajar kendaraan lain yang gak di sukainya. Speda motor juga suka nyundul bemper mobil blakang walau lampu rem blakang udah nyala skalipun, bikin lecet body mobil blakang. Motor juga suka nyalip dari kanan mobil, walau aturan motor jalan di kiri udah di berlakukan skalipun, udah gitu suka pasang tampank blagu gitu kayak gak suka ama mobil gitu. Tak jarang galakan speda motor ketimbang mobil. Rasis banget ama roda empat. Salah sndiri jadi orang kere cuma mampu beli speda motor, jangan salahin mobil donk. Gw dukung gerakan batasi populasi speda motor oleh Polri. Emang udah waktunya, berarti yang ngerasa sebel ama speda motor gak cuma gw doank. Kalo bisa, speda motor gak usah masuk jakarta deh. Halo polisi, kalian butuh duit untuk sahkan perpu itu? Bilang aja ke saya, nanti saya bantu, yang penting speda motor mampus enyah dari jakarta. Jangan coba2x ketemu gw di jalanan sepi deh, apalagi bikin ulah, gw tabrak lu ampe mati. Gw sumpahin seumur hidup mereka hidupnya susah, miskin, gak maju maju, kebanjiran, tanah longsor, tua merana. Sebagian dari doa gw itu udah terkabul, rasain lu.

  10. Pingback: blogombal : catatan ringan angin-anginan » Blog Archive » Motor Ngawur, Mobil Semaunya

  11. gimana klo setiap mobil umum(angkot),truk,bis,motor dikasih rantai yang gangttung ke tanah dan ujungnya dikasih magnet buat nyapu ranjau paku.
    atau para pengendara sepeda motor(bikers) sepatunya dilengkapi magnet jd pas kaki mereka turun ke aspal waktu macet atao lampu merah bisa nyambi nyapu ranjau paku..
    ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s